Page Nav

HIDE

Gradient Skin

Gradient_Skin

Indonesia Terkini

latest

Responsive Ad


Salman Rushdie Penulis Kontroversial Ditikam di New York

Salman Rushdie Penulis Kontroversial Ditikam di New York  Tribune.id- Salman Rushdie,  lahir di India tetapi hidup dalam persembunyian selam...

Salman Rushdie Penulis Kontroversial Ditikam di New York


 Tribune.id- Salman Rushdie, lahir di India tetapi hidup dalam persembunyian selama bertahun-tahun karena Iran menyuruh umat Islam untuk membunuhnya karena tulisannya, dikabarkan telah ditikam di leher dan dada di atas panggung di sebuah kuliah di negara bagian New York pada hari Jumat, dan polisi mengatakan dia diterbangkan ke rumah sakit.


Setelah berjam-jam operasi, Rushdie menggunakan ventilator dan tidak bisa berbicara pada Jumat malam. Penulis dan politisi dari seluruh dunia mengutuk serangan itu sebagai ancaman terhadap kebebasan berbicara.


Rushdie, yang berusia 75 tahun, sedang bersiap-siap untuk menjadi pembicara dengan ratusan orang di Chautauqua Institution di barat New York tentang kebebasan artistik,  seketika seorang pria bergegas ke panggung dan menerjang sang novelis, dilansir dari Reuters pada Sabtu (13/08/2022). 


Salman Rushdie jatuh ke lantai, orang-orang terkejut  segera membantu menarik pria itu darinya. Penyerang ditangkap oleh polisi Negara Bagian New York yang ada di sana untuk menjaga keamanan acara. Hadi Matar, pria 24 tahun dari Fairview, New Jersey, yang membeli tiket acara itu, disebut polisi sebagai pelakunya.


"Saya tidak tahu dari mana dia berasal, tetapi seorang pria melompat ke atas panggung dan memulai apa yang tampak seperti meninju dada dan lehernya," kata Bradley Fisher, yang berada di antara penonton. "Orang-orang berteriak, menjerit, dan terengah-engah."


Polisi mengatakan bahwa seorang dokter di kerumunan membantu Rushdie sampai bantuan darurat tiba. Pembawa acara, Henry Reese, mendapat luka kecil di kepalanya. Polisi mengatakan mereka bekerja sama dengan penyelidik federal untuk mencari tahu motif penembakan itu terjadi. Mereka tidak menyebutkan jenis senjata apa yang digunakan.


Jake Sullivan, yang merupakan Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih, mengatakan bahwa apa yang terjadi "mengerikan." Dia menulis di Twitter, "Kami berterima kasih kepada orang-orang baik dan responden pertama karena membantunya begitu cepat."


Tambahan informasi terkait siapakah Salman Rushdie, pria yang lahir dalam keluarga Muslim Kashmir di Bombay, yang sekarang disebut Mumbai. Dia kemudian pindah ke Inggris. Buku keempatnya, "The Satanic Verses," telah menjadi kontroversial dan sumber ancaman pembunuhan untuk waktu yang lama.


Beberapa Muslim mengatakan bahwa buku itu memiliki bagian-bagian yang bertentangan dengan Islam. Ketika keluar pada tahun 1988,buku tersebut dilarang di banyak negara dengan penduduk muslim.


Beberapa bulan kemudian, Ayatollah Ruhollah Khomeini, yang merupakan pemimpin Iran saat itu, memberikan fatwa, yaitu perintah agama, yang menyuruh umat Islam untuk membunuh penulisnya dan siapa pun yang ada hubungannya dengan penerbitan buku itu karena itu menghujat.


Rushdie bersembunyi selama hampir satu dekade. Dia mengatakan bahwa bukunya "cukup ringan." Hitoshi Igarashi, yang menerjemahkan buku tersebut ke dalam bahasa Jepang, terbunuh pada tahun 1991. Pada tahun 1998, pemerintah Iran mengatakan tidak akan lagi mendukung fatwa tersebut. Sejak itu, Rushdie menjalani kehidupan yang cukup terbuka.


Beberapa kelompok Iran yang memiliki hubungan dengan pemerintah telah mengumpulkan jutaan dolar sebagai hadiah atas pembunuhan Rushdie. Ayatollah Ali Khamenei, yang mengambil alih sebagai pemimpin tertinggi setelah Khomeini, mengatakan pada 2019 bahwa fatwa tersebut tidak dapat diubah.



( Gambar: Reuters ) 



Tags: ayat-ayat setan salman rushdie, salman rusdhie ayat-ayat setan pdf, salman rushdie sekarang

Reponsive Ads